Stimulus AS disahkan Ini Dampak Untuk Emas

SOLID GOLD PALEMBANG – Harga emas sedang mencoba untuk bangkit kembali dan berusaha menembus di USD 1.850 per ounce. Menurut analis, jika tembus, logam mulia berpeluang naik ke USD 1.925.

Harga emas memiliki kinerja di awal minggu Desember yang cukup bagus, pulih dengan baik setelah aksi jual minggu lalu di bawah USD 1.800 per ounce.

Penggerak pendukung minggu lalu adalah dolar AS yang lebih lemah, harapan stimulus, dan infeksi harian COVID-19 yang mencapai rekor tertinggi.

Minggu ini, hal utama yang harus diperhatikan dalam emas adalah apakah harga emas bisa menembus level USD 1.850 per ounce, kata direktur perdagangan global Kitco Metals Peter Hug.

Stimulus AS

Dikutip dari Senin pembicaraan tentang stimulus akan menjadi pusat perhatian minggu ini karena pasar didorong oleh dukungan yang diungkapkan untuk rencana bantuan virus corona senilai USD 908 miliar dari bipartisan.

Selain itu, Demokrat dan Republik juga menghadapi tenggat waktu 11 Desember untuk meloloskan anggaran USD 1,4 triliun.

Jika tidak lolos, mereka berisiko ditutupnya pemerintah.

Perhatian tertuju pada pembicaraan bahwa Demokrat dan Republik dapat mengajukan paket stimulus sebelum akhir tahun. Sangat penting untuk menjembatani kesenjangan antara hari ini dan kapan vaksin dapat diterapkan kata Hug.

Lebih banyak likuiditas di pasar positif untuk komoditas dan ekuitas. Jika mereka tidak datang dengan paket stimuluskemungkinan besar.

Kita tidak akan melihatnya sampai Februari yang dapat meredam ekuitas dan emas karena orang- orang beralih ke kas.

Situasi di AS semakin sulit dari hari ke hari. Dan musim dingin yang sangat sulit masih di depan, kata para analis.

Yang menunjukkan rekor jumlah virus corona yang tinggi yang melihat 213.000 kasus harian baru dan 2.500 kematian pada Kamis.

Perlambatan dalam pekerjaan sudah terlihat, dan itu hanya bisa menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik, kata Nedoss.

Kami telah melihat pertumbuhan lapangan kerja yang positif selama tujuh bulan terakhir tetapi setiap bulan semakin kecil dan kecil katanya.

Jumlah pekerjaan menambah tekanan untuk menyelesaikan sesuatu dan juga tekanan untuk menjaga agar pemerintah benar-benar terbuka. Jika Anda menjembatani eduanya ada dorongan untuk melakukan sesuatu tambahnya.

Nedoss juga memperkirakan akan melihat kelemahan dolar AS lebih lanjut, yang akan menjadi dorongan tambahan untuk harga emas.

Prediksi Harga Emas

Level resistensi harga emas terdapat di – pertama USD 1.850, level psikologis USD 1.900, dan kemudian USD 1.925, yang akan membuka jalan menuju USD 1.975 menurut analis.

Harga emas bisa mencapai SUD 2.000 pada akhir tahun jika stimulus diloloskan tambah Hug.

Namun, tidak semua siap untuk terjun ke pasar bullish, dengan broker komoditas senior RJO Futures Daniel Pavilonis memperingatkan bahwa penjualan mungkin belum berakhir.

Pasar semakin lelah di sini. Saya tidak akan terkejut melihat kemunduran minggu depan. Kami sedang dalam proses bottoming ini kata Pavilonis Jumat.

Emas bisa mencapai USD 1.797,80 minggu depan. Dan jika kita menutup di bawah itu kita bisa melihat beberapa aksi jual lebih lanjut lanjut dia.

Berita vaksin positif mendorong sentimen penurunan ini, Pavilonis menjelaskan.

Paket stimulus mungkin tidak sepenuhnya disepakati, dan mungkin akan dimulai tahun depan.

Dan dengan berita vaksin, pasar melihat cahaya di ujung terowongan, dan stimulus berlebih adalah hal di masa lalu katanya.

Jika kita melihat ke arah itu dan ekonomi mulai menjadi lebih baik, dan dolar menguat, ini tidak akan menjadi pertanda baik bagi logam.

Namun Pavilonis mencatat bahwa jika emas terus mengarah lebih tinggi minggu depan itu bisa menjadi “periode penting di mana jika kita menutup lebih tinggi kita dapat melanjutkan tren lebih tinggi pungkasnya – SOLID GOLD