Harga Emas Sedang Menunggu Keputusan – Solid Gold

SOLID GOLD PALEMBANG – Sekali lagi, emas gagal menembus harga di atas level USD 1.800 per ons, tetapi menurut analis ebuahSOLID GOLD PALEMBANG – Sekali lagi, emas gagal menembus harga di atas level USD 1.800 per ons, tetapi menurut analis ebuah dorongan besar dapat membawa harga logam mulia keluar dari kisaran perdagangannya.

Banyak ahli memperingatkan investor tentang kemungkinan adanya aksi jual di ekuitas Amerika Serikat bank-bank investasi seperti Goldman Sachs Group, Morgan Stanley, Citigroup Inc., dan Bank of America Corp khawatir akan pasar saham di AS, dan mereka menyatakan bahwa valuasinya semakin ekstrem.

Di pekan ini, Deutsche Bank AG bergabung dengan bank lainnya, dan berpesan bahwa adanya risiko koreksi pasar, mengutip valuasi saham yang telah meningkat menjadi sekitar 21 kali pendapatan.

Bloomberg Intelligence senior commodity strategist, Mike McGlone mengatakan bahwa volatilitas di ruang ekuitas mungkin menjadi kebutuhan emas saat ini.

Bahkan menurut McGlone, sedikit kerisauan di pasar ekuitas AS mampu untuk membuat harga logam mulia bergerak. BMO Capital Markets managing director of commodities research, Colin Hamilton, mengatakan bahwa mengingat potensi volatilitas pada pasar dan pertimbangan akan tingkat perdagangan emas saat ini, agak tidak mungkin bagi logam mulia untuk melihat lebih banyak aksi jual.

Ini masih merupakan harga emas yang sangat bagus,” sebutnya Meskipun turun 6,5 persen tahun ini, harga emas telah stabil di sekitar USD 1.800/oz, di tengah pertumbuhan ekonomi China yang melambat, pembatasan terkait COVID-19 Varian Delta yang sedang berlangsung dan pidato Jackson Hole terbaru serta penggajian nonpertanian pada bulan Agustus yang gagal meredakan kekhawatiran akan penurunan Fed awal,” kata Hamilton.

Sementara itu, bagaimanapun, harga emas terus mengalami serangkaian kekecewaan, termasuk kemunduran dari level USD 1.830 per ounce di minggu ini, kata kepala strategi logam MKS PAMP GROUP, Nicky Shiels.

Emas hanyalah perdagangan korelasi dengan suku bunga dan tren FX, yang merupakan akibat dari lajur USD/suku bunga yang paling tidak resistan karena keduanya lebih tinggi menjadi lancip Fed,” catat Shiels.

Banyaknya analis yang tetap netral dalam jangka pendek, hal itu menunjukkan bahwa harga emas akan tetap pada kisarannya kecuali terjadi kenaikan di atas USD 1.830 per ounce atau penurunan di bawah USD 1.800 per ounce.

RJO Futures senior market strategist, Frank Cholly, menyebutkan bahwa saat ini, terdapat batasan di pasar emas, sebagian diakibatkan adanya ekspektasi penurunan Federal Reserve.

Kita masih pada kisaran. Pasar belum dapat bergerak di atas $1.825-$1.830. Saat ini, para pedagang emas tidak menyukai gagasan Fed tapering yang lebih cepat.

Pada titik tertentu, Fed perlu mulai menormalkan suku bunganya. Tetapi pasar ekuitas dan emas telah menjadi tergantung pada keberadaan Fed. Itu adalah yang terjadi.

Namun, Ketika kita mulai mundur dan melakukan taper, kedua pasar awalnya tidak akan menyukainya kata Frank Cholly Ditambah, setiap kali indeks dolar AS naik di atas 93, emas akan kesulitan, bebernya Menurut Frank, Ketika pasar menyadari bahwa inflasi akan tetap ada, emas akan memiliki peluang lagi untuk menjadi USD 2,00 per ounce – SOLID GOLD

Leave a Reply

Your email address will not be published.