SOLID GOLD  –  Pelemahan Dolar Memicu Naiknya Harga Emas

SOLID GOLD PALEMBANG  –  Harga Emas bergerak lebih tinggi terpicu pelemahan dolar akibat ketidakpastian undang-undang perpajakan A.S. Harga emas spot LLG naik 0,53% pada $ 1,261.87 per ons, tertinggi sejak 6 Desember. Harga emas berjangka A.S. untuk pengiriman Februari ditutup naik $8, atau 0,6%, di $ 1,265.50 per ons.

Platinum naik 1,8% menjadi $ 909,25 per ons setelah naik ke $ 915, tertinggi sejak 6 Desember. Indeks dolar turun, membuat emas dalam mata uang dolar lebih murah untuk pembeli yang menggunakan mata uang lain, karena kekhawatiran meningkat mengenai apakah perumusan ulang kode pajak A.S. yang diusulkan akan memiliki dampak besar pada pertumbuhan ekonomi.

Suku bunga yang lebih tinggi biasanya mendorong emas turun karena menaikkan imbal hasil obligasi, mengurangi daya tarik emas non-yielding, dan meningkatkan dolar, membuat emas lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Setelah naik 1,7% selama sesi terakhir, platina berada di jalur untuk rally dua hari terbesar sejak Januari. Harga logam telah meningkat pada bulan Januari dan Februari selama 15 tahun terakhir karena penghentian perawatan di Afrika Selatan, yang menyumbang 70% platinum, kata analis. Perak naik 0,4% pada $ 16,12 per ons setelah naik ke level tertinggi hampir 2 minggu di $ 16,17. Palladium turun 0,6% menjadi $ 1,017 per ons.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi lemah dengan menguatnya bursa Wall Street. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 1,260-$ 1,258, dan jika harga bergerak naik akan berada di kisaran Resistance $ 1,264-$ 1,266. –    SOLID GOLD