SOLID GOLD  –  Indeks Dollar Naik, Atasi Buruknya Data NFP

SOLID GOLD PALEMBANG  –  Euro berbalik negatif terhadap dolar, jatuh ke level terendah setelah data pesanan pabrik A.S. dan data PMI non-manufaktur ISM, sementara dolar berbalik positif terhadap yen Jepang, menghapus kerugian sebelumnya. Indeks manajer pembelian non-manufaktur Institute for Supply Management naik ke level tertingginya sejak tahun 2005. Pesanan baru untuk barang buatan A.S. naik untuk bulan kedua berturut-turut pada bulan September dan pesanan untuk barang modal inti melampaui ekspektasi.

Indeks dolar, yang mengukur dolar terhadap enam mata uang saingannya, naik ke level tertinggi sejak 27 Oktober, mendekati puncak hampir empat bulan. Dolar diperdagangkan berakhir di 94,97. Dolar sebelumnya jatuh ke posisi terendah hari ini setelah rilis non farm payroll A.S. Oktober, berada di bawah ekspektasi. Laporan pekerjaan menunjukkan kenaikan terbesar sejak Juli 2016, namun meleset dari ekspektasi ekonom terhadap peningkatan 310.000 pekerjaan, menyusul pembacaan yang sangat lemah pada bulan September.

Analis mengatakan laporan tersebut tidak memiliki angka untuk meningkatkan ekspektasi inflasi jangka panjang. Indeks dolar pada jalurnya untuk mencatat kenaikan mingguan ketiga berturut-turut, menambah kenaikan persentase mingguan terbesarnya tahun lalu. Oktober adalah kinerja bulanan terbaik sejak bulan Februari. Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar berpotensi naik dengan menguatnya data ISM Manufaktur dan Markit Services PMI Oktober. Namun perlu diwaspadai aksi profit taking setelah dolar naik tiga minggu berturut-turut.  –  SOLID GOLD