Dolar Naik Emas Kembali Terkikis – Solid Gold Berjangka

SOLID GOLD BERJANGKA PALEMBANG – Harga emas melemah pada akhir perdagangan Selasa (5/10/2021) karena kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah dan dolar AS kuat merusak daya tarik logam safe haven tersebut.

Kontrak harga emas paling aktif untuk pengiriman Desember di divisi Comex New York Exchange, merosot 6,7 poin atau 0,38 persen ke US$1.760,90 per troy ounce.

Sehari sebelumnya Senin emas berjangka naik 9,2 poin atau 0,52 persen ke US$1.776,60.

Kenaikan dolar AS dan imbal hasil obligasi, setelah kemunduran yang terlihat selama beberapa hari terakhir dan rebound di pasar ekuitas, mendorong emas turun.

Dolar AS menguat mendekati level tertinggi satu tahun pekan lalu terhadap rival utamanya, sehingga membuat emas lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Sementara itu, Imbal hasil obligasi Treasury AS 10 tahun yang dijadikan acuan, yang pekan lalu naik ke level tertinggi sejak Juni di 1,5670 persen, terakhir naik ke level 1,5223 persen

Data tenaga kerja non-farm payroll AS yang akan dirilis pada Jumat (8/10) diperkirakan menunjukkan peningkatan berkelanjutan di pasar tenaga kerja, yang dapat mendorong Federal Reserve AS untuk mulai mengurangi stimulus moneternya sebelum akhir tahun.

Pengurangan stimulus dan suku bunga yang lebih tinggi mengangkat imbal hasil obligasi, membebani emas karena meningkatkan peluang kerugian memegang emas yang tidak berbunga. – SOLID GOLD BERJANGKA

PERHATIAN!
MANAGEMEN PT. SOLID GOLD BERJANGKA (PT SGB) MENGHIMBAU KEPADA SELURUH MASYARAKAT UNTUK LEBIH BERHATI-HATI TERHADAP BEBERAPA BENTUK PENIPUAN YANG BERKEDOK INVESTASI MENGATASNAMAKAN PT SGB DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA ELEKTRONIK ATAUPUN SOSIAL MEDIA.UNTUK ITU HARUS DIPASTIKAN BAHWA TRANSFER DANA KE REKENING TUJUAN (SEGREGATED ACCOUNT) GUNA MELAKSANAKAN TRANSAKSI PERDAGANGAN BERJANGKA ADALAH ATAS NAMA PT SOLID GOLD BERJANGKA, BUKAN ATAS NAMA INDIVIDU