Harga Emas Melonjak karena Ekspektasi Stimulus AS – PT Solid Gold

PT SOLID GOLD PALEMBANG – Harga emas melonjak 1 persen pada penutupan perdagangan Senin Selasa pagi aktu Jakarta di tengah optimisme seputar stimulus AS.

Kenaikan bursa saham AS karena adanya laporan bahwa Presiden AS Donald Trump segera keluar dari rumah sakit tak mampu membendung kenaikan harga emas.

Harga Emas

Mengutip CNBC Selasa harga emas di pasar spot naik 0,7 persen menjadi USD 1.912,80 per ounce setelah mencapai level tertinggi sejak 22 september di USD 1.918,36 per ounce.

Sedangkan harga emas berjangka AS ditutup naik 0,7 persen menjadi USD 1.920,10 per ounce.

Optimisme akan stimulus fiskal mendorong kenaikan harga emas setelah komentar optimistis dari Ketua DPR AS Nancy Pelosi pada akhir kepan lalu.

Ia mengatakan bahwa ada kemajuan yang sangat berarti pada pembicaraan undang-undang bantuan sebagai dampak dari Covid-19.

Mungkin ada kesepakatan kecil yang akan disetujui Pelosi dan Partai Republik dan saya pikir stimulus akan menjadi keuntungan bagi harga emas kata analis senior RJO Futures Daniel Pavilonis.

Selain itu, nilai tukar dolar juga turun 0,4 persrn terhadap saingannya Hal ini membuat harga emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Ke depan, pasar akan mengawasi rilis risalah dari pertemuan September Federal Reserve AS pada hari Rabu.

Kesehatan Trump

Harga Emas Pekan Ini Tergantung Kondisi Kesehatan Donald Trump Sebelumnya, ada banyak ketidakpastian di pasar setelah Presiden AS Donald Trump dinyatakan positif covid-19.

Namun, analis tetap bullish pada pergarakan harga emas pekan ini, diluar dari sejumlah hal yang harus diwaspadai.

Berita Trump mengalahkan segalanya. Data ekonomi, paket stimulus, dan lainnya Harga emas mundur sedikit. Tapi dengan semua uang di luar sana, logam kuning seharusnya lebih tinggi kata Presiden Phoenix Futures and Options LLC Kevin Grady.

Dilansir dari laman kitco Senin, saat ini Grady melihat emas tertahan karena diperdagangkan di sekitar USD 1.900 per ons.

Menurutnya kabar Trump yang positif Covid-19 seharusnya mendorong orang ke arah emas karena meningkatnya ketidakpastian.

Namun karena harga emas saat ini diperdagangkan bersama-sama dengan saham banyak hal bergantung pada reaksi pasar terhadap perkembangan yang terjadi pekan depan.

Emas dan saham diperdagangkan bersama-sama. Akan ada banyak ketidakpastian, dan ada risiko investor akan memilih untuk melikuidasi posisi mereka hanya untuk melindungi diri jika terjadi sesuatu yang buruk selama akhir pekan katanya.

Sementara Direktur Perdagangan Global Kitco, Metals Peter Hug menjelaskan, semua akan tergantung pada perkembangan kasus covid-19 Trump.

Di sisi lain, kabar ini juga dinilai akan mempengaruhi upaya pemerintah AS dalam menghimpun stimulus lanjutan.

Mengingat apa yang kita ketahui tentang Trump, akankah pemerintah dapat mengumpulkan paket stimulus sebelum pemilihan? Pasar membutuhkannya.

Jika mereka tidak mendapatkannya, itu bermasalah untuk pasar ekuitas dan logam juga kata Hug.

Hug menilai, Partai Republik memiliki peranan yang krusial untuk mendapatkan stimulus guna membantu menstabilkan pasar sebelum pemilihan Jika tidak dengan gelombang kedua datang dan ekonomi melambat, akan ada penurunan kata dia.

Hug juga menyebutkan skenario terburuk untuk perdagangan emas pekan depan melihat dari perkembangan Covid 19 pada Trump.

Dimana implikasi yang lebih serius bagi presiden akan menjadi skenario terburuk Ini berpotensi termasuk likuidasi di pasar ekuitas.

Orang-orang sudah takut jadi naluri pertama bisa saja lari ke uang tunai, yang akan merugikan komoditas dan ekuitas.

Harga emas bisa diperdagangkan turun hingga USD 1.850, yang merupakan garis yang cukup solid. Jika kita kehilangan itu, kita bisa menguji ke USD 1.800 yang rendah jelas Hug.

Sementara skenario terbaiknya adalah, jika Trump memiliki gejala dan keadaannya membaik, atau setidaknya tidak memburuk. Juga, jika paket stimulus disahkan dan pasar ekuitas menjadi stabil.

Penutupan Harga

Potensi harga emas adalah penutupan di atas USD 1.925 dan kemudian USD 1.975 tambah Hug Hal lain yang juga harus diperhatikan dalam perdagangan pekan depan adalah risalah rapat Federal Reserve bulan September, yang juga akan dirilis pada hari Rabu.

Ada sedikit prospek kenaikan suku bunga dalam beberapa tahun mendatang dengan pejabat dan titik plot FOMC; diagram menunjukkan itu bisa terjadi pada 2024 sebelum kita melihat kenaikan suku bunga kata Kepala Ekonom Internasional ING James Knightley – PT SOLID GOLD