Harga Emas Anjlok Lebih dari 2 Persen – PT Solid Gold Berjangka

PT SOLID GOLD BERJANGKA PALEMBANG – Harga emas turun lebih dari 2 persen pada perdagangan Rabu karena optimisme yang didorong oleh kemajuan vaksin COVID-19, sehingga mendorong harapan untuk pemulihan ekonomi yang lebih cepat.

Harga emas di pasar spot emas turun 2,4 persen menjadi USD 1.827,26 per ounce. Pada hari Selasa, harga emas mencapai level tertinggi sejak 23 November di level USD 1,875.07. Sedangkan harga emas berjangka AS turun 1,9 persen pada level USD 1.838,50.

Ada antisipasi bahwa beberapa kekacauan yang diakibatkan oleh pandemi akan mereda (sekarang) mereka mulai menyebarkan vaksin di beberapa bagian dunia kata Jeffrey Sica, Pendiri Circle Squared Alternative Investments.

Kanada telah menyetujui vaksin COVID-19 Pfizer dan BioNTech, sehari setelah Inggris menjadi negara Barat pertama yang memulai kampanye vaksinasi massal.

Harga emas juga tertekan oleh kenaikan dolar Amerika Serikat (AS). Tetapi logam, yang dianggap sebagai lindung nilai terhadap potensi inflasi ini masih naik lebih dari 20 persen sepanjang tahun ini, didukung oleh harapan lebih banyak stimulus fiskal.

Dengan pandemi yang menderu kembali ke tingkat yang melampaui yang terlihat di awal krisis, anggota parlemen di Amerika Serikat berusaha untuk menuntaskan kesepakatan tentang paket dukungan fiskal baru.

Likuidasi dana yang diperdagangkan di bursa emas menjadi ancaman terbesar bagi harga emas, dan permintaan pusat melemah, kata analis HSBC James Steel mengatakan dalam sebuah catatan, memotong perkiraan harga bank 2021 sebesar 3 persen menjadi USD 1.907.

Tetapi sementara reli emas telah terhambat oleh berita vaksin, di mana emas batangan tetap didukung oleh kebijakan moneter dan fiskal yang akomodatif dan risiko geopolitik.

Investor sekarang menunggu isyarat kebijakan dari pertemuan dua hari Federal Reserve AS minggu depan.

Selain harga emas, harga perak tergelincir 3,8 persen menjadi USD 23,64 per ounce. harga platinum turun 2,9 persen menjadi USD 993,23 dan paladium turun 1,3 persen menjadi USD 2.280,92.

Sebelumnnya, harga emas naik ke puncak tertinggi dalam dua pekan pada perdagangan Selasa. Kenaikan harga emas ini didukung oleh meningkatnya ekspektasi akan lebih banyak stimulus fiskal AS untuk memerangi dampak ekonomi dari meningkatnya kasus virus Corona Covid-19.

Harga emas di pasar spot naik 0,4 persen menjadi USD 1.871,65 per ounce. Sebelumnya, harga emas menyentuh leve USD 1.875,07, tertinggi sejak 23 November.

Sementara harga emas berjangka AS ditutup naik 0,5 persen pada USD 1.874,90.

Kami tidak terlalu jauh dari level tertinggi dan begitu kami mulai mendapatkan stimulus atau gambaran yang lebih jelas tentang bagaimana semua ini akan berjalan, harga emas dan perak akan terus bergerak lebih tinggi kata Daniel Pavilonis Ahli Strategi Pasar Senior di RJO Futures.

Di tengah meningkatnya kasus virus Corona, Kongres AS akan memberikan suara minggu ini pada pendanaan sementara satu minggu untuk memberi anggota parlemen lebih banyak waktu untuk mencapai kesepakatan tentang bantuan COVID-19.

Pengeluaran fiskal lebih lanjut positif untuk emas, dan pasar tampaknya mengantisipasi beberapa jenis bagian paket fiskal, bahkan jika hanya sementara kata James Steel Kepala Analis Logam Mulia di HSBC, dalam sebuah catatan.

Emas, yang dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang, telah meningkat lebih dari 23 persen tahun ini, diuntungkan dari suku bunga yang mendekati nol dan risiko inflasi yang lebih tinggi yang kemungkinan besar dihasilkan dari stimulus besar-besaran secara global.

Sementara itu, Inggris mulai melakukan vaksinasi terhadap COVID-19 pada hari Selasa.

Selain harga emas, harga perak naik 0,6 persen menjadi USD 24,64 per ounce. Sementara paladium turun 0,7 persen menjadi USD 2,315,79 dan platinum naik 0,4 persen menjadi USD 1,025,56 – PT SOLID GOLD BERJANGKA