Emas Naik Usai Turun ke level Terendah – PT Solid Gold Berjangka

PT SOLID GOLD BERJANGKA PALEMBANG – Harga emas naik lebih dari 1 persen pada perdagangan Rabu (Kamis waktu Jakarta) ditopang oleh pelemahan dolar Amerika Serikat (AS).

Namun kenaikan imbal hasil obligasi AS masih menempatkan harga emas di jalur penurunan kuartalan terbesar dalam lebih dari 4 tahun terakhir.

Harga emas di pasar spot naik 1,6 persen menjadi USD 1.711,27 per ounce setelah menyentuh level terendah sejak 8 Maret di USD 1.677,61. Sedangkan harga emas berjangka AS ditutup naik 1,8 persen menjadi USD 1.715,60.

Harga emas turun lebih dari 9 persen untuk kuartal tersebut dan berada di jalur untuk kinerja kuartalan terburuk sejak akhir Desember 2016.

Karena kami telah melihat imbal hasil obligasi stabil dan dolar mundur dari tertinggi baru-baru ini, kami telah melihat sedikit pergerakan dari posisi terendah di pasar emas kata Direktur Perdagangan Logam di High Ridge Futures, David Meger.

Nilai tukar dolar AS melemah mendekati level tertinggi dalam 5 bulan Rencana stimulus struktural yang sangat besar dari Presiden AS Joe Biden telah berkontribusi pada kekhawatiran atas inflasi dan akan mendukung pasar emas kata Meger.

Emas batangan dipandang sebagai lindung nilai terhadap inflasi, tetapi kenaikan imbal hasil Treasury menganggu status tersebut karena mengambil biaya peluang yang lebih tinggi untuk menahan bullion.

Untuk logam mulia lainnya, harga platinum naik 2,8 persen menjadi USD 1,186.49 per ounce dan paladium naik 1,3 persen menjadi USD 2.622,49, menuju bulan terbaik sejak Februari 2020.

Nornickel Rusia, produsen platinum dan paladium utama, mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah menghentikan aliran air ke dua tambang utamanya di Kutub Utara Siberia.

Penutupan tambang Arktik telah secara drastis mengurangi produksi logam grup platinum dan paladium dan dapat menyebabkan pasar yang lebih ketat daripada yang diantisipasi sebelumnya, kata Ghali.

Selain harga emas, harga perak naik juga 1,5 persen menjadi USD 24,38 per ounce, tetapi turun lebih dari 8 persen untuk bulan tersebut.

Emas Kemarin

Pada perdagangan kemarin, Harga emas tergelincir hampir 2 persen pada hari Selasa karena penguatan dolar, imbal hasil Treasury yang lebih tinggi, dan harapan untuk pemulihan ekonomi AS yang lebih cepat, mengurangi permintaan emas
batangan safe-haven.

Harga emas di pasar spot turun 1,7 persen menjadi USD 1,682.81 per ounce dalam perdagangan sore. Di awal sesi, bullion turun sekitar 2 persen ke level terendah sejak 8 Maret di USD 1.678.40. Emas berjangka AS ditutup 1,7 persen turun menjadi USD 1.686.

Tolok ukur imbal hasil Treasury AS 10-tahun naik ke puncak 14-bulan pada Selasa pagi. Didukung oleh harapan pertumbuhan dan inflasi yang lebih kuat menjelang rencana infrastruktur jutaan dolar Presiden AS Joe Biden.

Sementara emas kemungkinan akan melihat beberapa tekanan dalam jangka pendek, harga investor dalam kekhawatiran inflasi bisa akhirnya memicu hiruk-pikuk pembelian emas tambah Moya.

Indeks dolar melonjak ke level tertinggi lebih dari empat bulan, membuat harga emas dalam denominasi greenback lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Imbal hasil Treasury AS yang lebih tinggi telah mengancam daya tarik emas sebagai lindung nilai inflasi karena meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan, yang tidak membayar bunga – PT SOLID GOLD BERJANGKA