Emas Jatuh Karena Eknomi AS Membaik – PT Solid Gold Berjangka

PT SOLID GOLD BERJANGKA PALEMBANG – Harga emas melemah para penutupan perdagangan rabu atau Kamis pagi waktu Jakarta.

Setelah mencapai harga tertinggi dalam satu pekan. Pendorong kejatuhan harga emas ini karena membaiknya data ekonomi Amerika Serikat (AS) sehingga meredupkan daya tarik logam mulia.

Kamis harga emas di pasar spot turun 0,4 persen menjadi USD 1.737,01 per ounce pada pukul 3:14 sore. Sedangkan harga emas berjangka AS melemah 0,1 persen menjadi USD 1.741,6 per ounce.

Jika data ekonomi terus membaik, saya pikir kita akan melihat kemungkinan yang jauh lebih besar dari kenaikan suku bunga. Itu pada akhirnya akan berdampak negatif pada harga emas jelas pendiri Circle Squared Alternative Investments Jeffrey Sica.

Emas tidak memberikan imbal hasil sangat sensitif terhadap suku bunga yang lebih tinggi.

Data pada hari Selasa menunjukkan bahwa lowongan pekerjaan AS naik ke level tertinggi dalam dua tahun untuk bulan Februari.

Sementara penguatan permintaan domestik membantu perekrutan di tengah peningkatan vaksinasi Covid-19 dan bantuan pandemi tambahan dari pemerintah.

Sementara itu, Federal Reserve AS tetap berhati-hati dalam mengeluarkan kebijakan untuk mengurangi risiko dampak pandemi Covid-19.

Bank Sentral berkomitmen untuk memberikan dukungan kebijakan moneter sampai ekonomu pulih.

IMF menaikkan prospeknya untuk pertumbuhan ekonomi global lagi pada hari Selasa memperkirakan produksi dunia akan naik 6 persen tahun ini, tingkat yang tidak terlihat sejak tahun 1970-an.

Selain harga emas, harga perak juga turun 0,2 persen menjadi USD 25,12 per ounce. Harga palladium turun 2,3 persen menjadi USD 2.622,71 per ounce setelah sebelumnya mencapai level terendah satu minggu di USD 2.592 per ounce – PT SOLID GOLD BERJANGKA